GUWO MP3 Clips

07 Agustus 2008

SEJARAH BUKAN SASTRA



“Sejarah dan Sastra berbeda dalam struktur dan substansinya. Sejarah adalah sejarah sebagai ilmu, dan sastra adalah sastra sebagai imajinasi.” (Kuntowijoyo, 2004).





Oleh : Donk Guwo



Sejarah sebagai ilmu selalu terikat kepada prosedur penelitian yang bersifat ilmiah. Selain itu sejarah sebagai ilmu juga terikat kepada penalaran yang berdasarkan fakta. Pemujaan sejarah terhadap fakta memang sangat mendalam, sehingga fakta telah menjadi tumpuan mutlak bagi sejarah. Tanpa fakta maka penulisan sejarah tidak akan menjadi karya sejarah, bahkan sangat mungkin hasil akhir penulisan sejarah yang mengabaikan fakta akan menjadi karya sastra.

Kuntowijoyo melihat perbedaan sejarah dengan sastra dalam tiga hal, yaitu cara kerja, kebenaran, hasil keseluruhan, dan kesimpulan. Cara kerja sastra merupakan pekerjaan imajinasi yang lahir dan dibangun oleh pengarangnya. Imajinasi yang dibangun itu sesuai dengan kehidupan yang dipahami oleh pengarang. Dengan demikian, pengarang atau penulis karya sastra lebih memiliki kebebasan dalam melahirkan karya. Bahkan seorang penulis karya sastra (Cerpenis, Novelis, dll) berhak membangun dunianya sendiri, sesuai dengan yang ada dalam imajinasinya. Hal itu dapat terjadi karena kebenaran dalam karya sastra berada di bawah kekuasaan pengarang. Kebenaran dalam karya sastra lahir dari sikap subyektif pengarang terhadap dunia yang dibangunnya. Akan tetapi, untuk hasil keseluruhan pengarang dituntut agar selalu disiplin dengan dunia yang telah dibangunnya. Saat menarik kesimpulan atau mengakhiri karyanya, penulis karya sastra tidak terikat dengan kesimpulan yang konkret. Dengan melemparkan sebuah pertanyaan kepada pembaca, pengarang sudah bisa mengakhiri karyanya.

Cara kerja, kebenaran, hasil keseluruhan, dan kesimpulan yang ada dalam sebuah karya sastra tidak dapat dilakukan dalam penulisan sejarah. Seperti yang telah disinggung pada awal tulisan ini, sejarah sangat bertumpu kepada fakta. Tumpuan terhadap fakta mengharuskan sejarawan untuk berfikir dan bersikap obyektif. Sikap obyektif akan sangat menentukan hasil akhir dari sebuah penulisan sejarah. Kebenaran dalam sejarah ditentukan oleh sejauhmana usaha sejarawan dalam mencari, mengakaji, dan menganalisa fakta-fakta yang ada dengan seobyektif mungkin. Sejarah harus memberikan informasi secara lengkap, tuntas, dan jelas kepada pembaca – dalam hal ini masyarakat. Namun demikian, dalam kenyataannya setiap karya sejarah tidak dapat dipisahkan dari unsur subyektifitas penulisnya. Penulisan karya sejarah yang 100 % obyektif memang sangat sulit dilakukan, bahkan dapat dikatakan penulisan sejarah yang benar-benar obyektif tidak akan pernah ada. Hanya saja para sejarawan dituntut untuk meminimalkan unsur subyektif.

Kaitan Sejarah dengan Sastra

Sejarah dan sastra akan memiliki kaitan ketika sejarah itu dipandang dari konteks sejarah sebagai seni. Sejarah sebagai seni akan terlihat dari kebutuhan sejarah akan intuisi, imajinasi, emosi, dan gaya bahasa. Semua faktor yang dibutuhkan sejarah tersebut merupakan unsur-unsur yang terdapat dalam sastra, hanya saja dalam penerapannya tentu tidak akan sama.

Pencarian intuisi bagi seorang sejarawan harus dilakukan dengan tetap mengingat data-data yang telah ada. Pencarian intuisi yang dilakukan sejarawan tersebut tentu saja berbeda dengan pencarian intuisi yang dilakukan oleh seorang pengarang. Pengarang cenderung bebas dalam mencari intuisi.

Demikian juga halnya dengan imajinasi dan emosi yang dibutuhkan sejarawan. Imajinasi yang dilakukan sejarawan lebih mengarah kepada imajinasi yang kongkret. Artinya, imajinasi bagi seorang sejarawan bertujuan untuk menggambarkan kondisi dan keadaan ketika terjadinya suatu peristiwa, bukan imajinasi yang akan membangun dunia sendiri. Penuangan imajinasi ke dalam bentuk tulisan harus melibatkan emosi dan gaya bahasa yang menarik dan lugas, bukan gaya bahasa yang menggunakan majas.

Penggunaan seni sastra dalam penulisan sejarah akan memberikan karakterisasi dan struktur yang jelas terhadap karya sejarah. Namun demikian, kedekatan sejarah kepada seni akan dapat menghilangkan ketepatan dan obyektifitas sejarah. Tidak hanya itu, kedekatan sejarah dengan seni juga akan mempersempit ruang gerak sejarah. Jadi jelas sejarah bukanlah sastra, walaupun sastra juga memberikan sumbangan penting dalam konteks sejarah sebagai seni.

*****

1 komentar:

DM Thanthar mengatakan...

Jika sejarah bukan sastra,mengapa sampai saat ini masih banyak jurusan sejarah yang merupakan bagian dari fakultas sastra.

Guwo Video

Loading...